Pengiriman

Pengiriman Barang di Cina – Merebut Inisiatif dalam Penurunan

Angka-angka terbaru 2010 menunjukkan bahwa Cina kini telah mengambil alih posisi Jepang sebagai ekonomi terbesar kedua di dunia setelah Jepang.

Peningkatan kinerja relatif Tiongkok ini mendorong berita ke sektor pengangkutan barang di Tiongkok, yang telah berjuang melawan penurunan global dalam perdagangan dalam beberapa tahun terakhir. Namun, bahkan dengan perlambatan global, ada beberapa pertumbuhan infrastruktur angkutan barang Tiongkok pada tahun 2009, karena mengantisipasi peningkatan kinerja ini dan merencanakan pertumbuhan permintaan untuk layanan pengiriman. Tanggapan Tiongkok terhadap penurunan ekonomi global adalah dengan mengambil inisiatif dan rencana untuk masa depan yang lebih baik untuk impor Cina.

Selama beberapa tahun terakhir, Cina telah mengalami penurunan permintaan impor Tiongkok di seluruh dunia dan ini tentu saja berdampak besar pada industri jasa pengiriman dari negara yang bergantung pada ekspor. Permintaan impor China seperti mainan, furnitur dan tekstil telah berkurang oleh penurunan ekonomi paling parah dalam beberapa dekade pengiriman barang.

Tidak ada penurunan permintaan untuk impor Cina yang terasa lebih tajam daripada perdagangan lalu lintas kotak. Dua pelabuhan peti kemas terbesar Tiongkok adalah Shanghai dan Shenzhen. Angka-angka throughput di kedua telah melihat tahun ke tahun jatuh dan angka-angka throughput menutupi kinerja yang lebih buruk dalam hal kontainer sarat. Angka-angka pelabuhan Shenzhen untuk pengiriman barang merupakan cerminan langsung dari manufaktur di Delta Sungai Pearl.

Karena impor ke Cina juga telah menurun sebagai akibat dari perlambatan domestiknya sendiri, volume menurun telah terbukti baik dalam wadah masuk dan keluar. Kargo masuk termasuk bahan baku dan komponen, yang kemudian diolah menjadi barang jadi untuk diekspor di pabrik-pabrik di Guangdong selatan, kekuatan ekonomi Cina. Tingginya impor bahan baku untuk pemrosesan selanjutnya dan ekspor berarti bahwa sektor jasa pengangkutan di China telah mengalami dua kali lipat, karena penurunan dalam manufaktur karena penurunan permintaan impor China memiliki ketukan langsung pada efek pada lalu lintas pengiriman internasional ke China demikian juga.

Sepanjang periode yang sulit ini, permintaan domestik di Tiongkok telah menyebabkan beberapa peningkatan dalam perdagangan peti kemas domestik, dan ini telah menjadi berita baik bagi banyak perusahaan pelayaran. Permintaan domestik secara umum terlihat dalam peningkatan perdagangan kargo dari selatan Tiongkok ke Utara. Secara umum, manfaat angkutan barang domestik lebih banyak dialami di Shanghai, pelabuhan utara seperti Quingdao dan Tianjin dan pelabuhan yang lebih kecil, seperti mereka menangani proporsi perdagangan domestik yang lebih besar oleh perusahaan pelayaran.

Namun, didorong oleh dampak perlambatan global terhadap China, Beijing telah meningkatkan fokusnya pada peningkatan infrastruktur transportasi barang internasional. Pemerintah Cina telah mempelopori sejumlah inisiatif. Ini termasuk peningkatan fisik dan revisi sistem yang memengaruhi perdagangan internasional dan layanan pengiriman internasional.

Inisiatif lain juga telah membantu membuka jalan bagi peningkatan selanjutnya, seperti hubungan pengiriman langsung baru antara Cina dan Taiwan. Kaohsiung di Taiwan, yang merupakan pelabuhan peti kemas tersibuk ketiga di dunia pada 1990-an, melihat penurunan peringkatnya dengan kenaikan ekonomi China, karena kurangnya hubungan transportasi langsung dengan Cina merusak posisi dan pentingnya bagi perusahaan pengangkutan.

Kesepakatan antara dua mantan saingan politik itu telah memperbaharui minat China terhadap pelabuhan, mendorong rencana investasi. Perusahaan pelayaran sebelumnya membuat jalan memutar mahal melalui negara ketiga untuk mendapatkan kargo dari satu sisi ke sisi lain. Jadi tautan pengiriman langsung baru akan membuat transportasi barang lebih efisien dan hemat biaya.

Inisiatif lain yang terkait dengan industri jasa pengangkutan juga telah terbentuk selama periode perlambatan ekonomi, menempatkan Cina pada posisi yang lebih baik ketika pemulihan tiba.

Salah satu inisiatif yang menarik adalah usaha patungan antara CYBRA Corporation Amerika dan Key West Technologies yang telah bergabung dengan Institut Transportasi Ditanggung Air Kementerian Transportasi China (WTI) untuk mengembangkan dan memproduksi alat pelacak kontainer untuk pengiriman internasional. Sebuah perusahaan patungan, Beijing Smart Shipping Technologies (SST), telah dibentuk untuk mengembangkan perangkat kontainer pengiriman pintar dan alat transportasi pintar lainnya untuk menciptakan visibilitas pengiriman yang lebih tinggi dalam pengiriman maritim. CYBRA, yang merupakan pengembang dan distributor perangkat lunak kode batang untuk IBM, akan bergabung dengan mitranya dalam mengembangkan satu-satunya solusi pelacakan dan pemantauan global ujung-ke-ujung di dunia untuk industri jasa pengiriman.

Sebagai pemimpin dunia dalam ekspor, meskipun mengalami perlambatan, Cina mengambil peran kepemimpinan dalam pelacakan, pemantauan, dan manajemen rantai pasokan. Diyakini bahwa di masa depan, transportasi barang antar moda yang aman akan tergantung pada teknologi pintar. Peran China dalam memfasilitasi komersialisasi produk-produk seperti itu akan sangat bermanfaat bagi perusahaan pelayaran dan bahkan setiap perusahaan angkutan, memungkinkan mereka untuk menambah nilai pada layanan mereka. Teknologi pintar akan memungkinkan setiap bagian kargo dilacak, dimonitor, dan dikelola di mana saja di dunia.

Karena inisiatif seperti ini bersama-sama dengan rakit perbaikan infrastruktur angkutan internasional diberlakukan oleh pemerintah di Cina, Cina akan berada di posisi terdepan untuk memaksimalkan pemulihan ekonomi global ketika itu datang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.