Kecanduan

Kecanduan judi: Tanda dan Keparahan

Memahami Tanda dan Keparahannya

Kecanduan judi diyakini meningkat karena meningkatnya peluang untuk berjudi dan glamorisasi permainan seperti poker dan roulette di televisi. Ada lebih banyak kasino, taruhan olahraga, dan mesin slot daripada sebelumnya. Ada juga taruhan telepon dan lebih banyak perjudian di web. Namun, judi bisa menjadi masalah serius dan sering mengarah pada kehancuran finansial dan hubungan. Dalam beberapa kasus, percobaan bunuh diri bukanlah hal yang tidak pernah terjadi.

Perjudian patologis lebih umum di antara pria, beberapa kelompok etnis dan orang-orang dalam kelompok sosial ekonomi rendah. Pecandu judi juga lebih cenderung merokok dan menyalahgunakan alkohol dibandingkan dengan penjudi non-masalah, yang memperumit masalah. Kecanduan judi secara resmi ditentukan oleh kelompok yang diakui sebagai ‘kehilangan kendali atas perjudian’ dan kebutuhan mengemudi untuk perjudian “terburu-buru”. Perjudian kompulsif adalah benar-benar kecanduan yang dicirikan oleh kebutuhan tak terbatas untuk berjudi lebih sering, untuk bertaruh semakin banyak uang dan ketidakmampuan untuk berhenti hanya untuk menghindari perasaan tidak bahagia. Ini dapat menunjukkan dirinya dalam perilaku apa pun yang menghancurkan hidup Anda baik secara fisik, psychological, emosional atau finansial. Studi baru menunjukkan tingkat upaya bunuh diri di antara penjudi patologis telah melonjak drastis dari 17 hingga 24 persen.http://tri7sport.com

Ada banyak penolakan atas kecanduan judi dan kebanyakan penjudi sering menolak untuk mencari bantuan profesional. Dokter sekarang didorong untuk bertanya tentang perilaku judi pada pasien mereka yang menurut mereka berisiko. Tanda-tanda paling umum dari kecanduan judi adalah: selalu memikirkan dan mempersiapkan sesi perjudian, mencoba untuk tetap bermain taruhan lebih tinggi hanya untuk “memenangkan kembali” uang yang hilang, berjudi selama jam kerja dan menghindari rumah, menggunakan judi untuk melarikan diri dari stres, mendapatkan menjadi sejumlah besar utang dan kemudian berbohong untuk meminjam uang bahkan sampai meluas menggunakan cara ilegal untuk membiayai kebiasaan mereka. Mereka sering mengabaikan keluarga mereka dan tanggung jawab lain dan mendukung taruhan atas investasi waktu berkualitas dalam hubungan mereka.

Para penjudi biasanya diklasifikasikan menjadi dua kelompok: penjudi aksi dan pelarian melarikan diri.

Aksi penjudi biasanya laki-laki yang memulai kebiasaan di masa remajanya. Orang-orang ini biasanya sangat cerdas dan memiliki IQ tinggi. Gerai-gerai biasa mereka adalah permainan taruhan yang membutuhkan keterampilan dan kecerdikan seperti jack hitam, poker, taruhan olahraga dan bahkan perdagangan saham. Bagi mereka, berjudi memberikan rasa euforia seperti obat yang diinduksi tinggi. Umumnya, penjudi tindakan sangat egois dan mengendalikan. Mereka juga cukup narsistik dan hampir selalu membutuhkan semacam persetujuan dan konfirmasi, seperti memenangkan pot besar uang.

Tiga perempat penjudi melarikan diri biasanya wanita. Kecanduan judi biasanya dimulai ketika mereka mencapai 30 atau lebih tua. Mereka biasanya kodependen dan mereka memilih permainan yang membutuhkan sedikit atau tidak ada keterampilan seperti slot, bingo, atau lotere. Para penjudi wanita ini biasanya tampak mati rasa atau mengalami trans ketika terlibat dalam perjudian. Mereka merasa bebas dari rasa sakit emosional dan fisik ketika berjudi karena mereka adalah penghindar konflik dan sering mengalami pelecehan verbal dan fisik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.